Deden06sttg's Weblog

Tentang Helm

Posted by deden06sttg pada Mei 7, 2010

Ini mah sekedar aja iseng ikut ngetag Tentang Helm…biz q tu lagi pengen banget beli helm baru

Ya ni mah curhatnya ” q tu sering ke luar kota n pake helm yg nukan SNI otomatis donk kan sekarang lagi gembor2nya helm SNI klo helm nya bukan SNI katanya kena tilang..haduh..dari apda kena tilang kan mendingan duitnya dipake beli helm…ya kan…”

Ada ne helm yg sekarang q pengenin…tapi harganya bro..lumayan lah…klo standar pengajar gini mah susah bt nyari duit tu…tapi kan yang namanya pengen mah di usahain…moga aja kebeli…Amiiinnnn…

Ne speksifikasi helm yg q pengenin..sama gambarnya deh tu…

Enzo – Red Maroon Metallic

Helm openface terbaru dari INK di tahun 2010 ! Dilengkapi dengan “Inner Sun Visor” yang melindungi mata dari silau matahari. 

harga Rp. 335.000,-

      
Hayoo pilih pakai Helm SNI atau pilih ditilang?

Sejak tanggal 1 April yang lalu pemerintah memberlakukan Wajib Pakai Helm SNI. Bagi yang melanggar tentu akan kena sangsi. Berupa denda Rp 250.000. Tilang/denda berlaku mulai 11 April 2010. Karena tanggal 1-10 baru berupa sosialisai oleh para polisi ke pengguna motor.

Ciri-ciri helm SNI ber Standart Nasional Indonesia

– terdapat logo SNI asli
– logo terletak pada bagian belakang helm hingga samping kanan dan kiri
– logo tersebut tidak terbuat dari stiker/tinta cat
– logo SNI berupa cetak timbul alias embos
Kualifikasi spesifikasi helm standart SNI
Material helm:
Dibuat dari bahan yang kuat dan bukan logam, tidak berubah jika ditempatkan di ruang terbuka pada suhu 0 derajat Celsius sampai 55 derajat Celsius selama paling sedikit 4 jam dan tidak terpengaruh oleh radiasi ultra violet, serta harus tahan dari akibat pengaruh bensin, minyak, sabun, air, deterjen dan pembersih lainnya.
Bahan pelengkap helm harus tahan lapuk, tahan air dan tidak dapat terpengaruh oleh perubahan suhu
Bahan-bahan yang bersentuhan dengan tubuh tidak boleh terbuat dari bahan yang dapat menyebabkan iritasi atau penyakit pada kulit, dan tidak mengurangi kekuatan terhadap benturan maupun perubahan fisik sebagai akibat dari bersentuhan langsung dengan keringat, minyak dan lemak si pemakai.

Konstruksi helm:
Helm harus terdiri dari tempurung keras dengan permukaan halus, lapisan peredam benturan dan tali pengikat ke dagu.
Tinggi helm sekurang-kurangnya 114 milimeter diukur dari puncak helm ke bidang utama yaitu bidang horizontal yang melalui lubang telinga dan bagian bawah dari dudukan bola mata.
Keliling lingkaran bagian dalam helm adalah sebagai berikut:
S (small) : antara 500 – kurang dari 540
M (medium) : antara 540 – kurang dari 580
L (large) : antara 580 – kurang dari 620
XL (xtra large) : Lebih dari 620
Tempurung terbuat dari bahan yang keras, sama tebal dan homogen kemampuannya, tidak menyatu dengan pelindung muka dan mata serta tidak boleh mempunyai penguatan setempat.
Peredam benturan terdiri dari lapisan peredam kejut yang dipasang pada permukaan bagian dalam tempurung dengan tebal sekurang-kurangnya 10 milimeter dan jaring helm atau konstruksi lain yang berfungsi seperti jaring helm.
Tali pengikat dagu lebarnya minimum 20 milimeter dan harus benar-benar berfungsi sebagai pengikat helm ketika dikenakan di kepala dan dilengkapi dengan penutup telinga dan tengkuk,
Tempurung tidak boleh ada tonjolan keluar yang tingginya melebihi 5 milimeter dari permukaan luar tempurung dan setiap tonjolan harus ditutupi dengan bahan lunak dan tidak boleh ada bagian tepi yang tajam,
Lebar sudut pandang sekeliling sekurang-kurangnya 105 derajat pada tiap sisi dan sudut pandang vertikal sekurang-kurangnya 30 derajat di atas dan 45 derajat di bawah bidang utama.
Helm harus dilengkapi dengan pelindung telinga, penutup leher, pet yang bisa dipindahkan, tameng atau tutup dagu.
Memiliki daerah pelindung helm
Helm tidak boleh mempengaruhi fungsi aura dari pengguna terhadap suatu bahaya.
Lubang ventilasi dipasang pada tempurung sedemikian rupa sehingga dapat mempertahankan temperatur pada ruang antara kepala dan tempurung.
Setiap penonjolan ujung dari paku/keling harus berupa lengkungan dan tidak boleh menonjol lebih dari 2 mm dari permukaan luar tempurung.
Helm harus dapat dipertahankan di atas kepala pengguna dengan kuat melalui atau menggunakan tali dengan cara mengaitkan di bawah dagu atau melewati tali pemegang di bawah dagu yang dihubungkan dengan tempurung.
Merk-merk helm standart Indonesia SNI dan yang bukan
Ini lah merek-merek helm standart SNI. Yaitu NHK, GM, VOG, MAZ, MIX, INK, KYT, MDS, BMC, HIU, dan JPN. Termasuk juga merek BESTI, CROSX, SMI, SHC, OTOKOGI, CABERG, HBC, dan Cargloss Helmet. Dan berikut ini yang bukan helm SNI Standart Nasional Indonesia. Yaitu Nolan, Arai, AGV, Shoei, Shark dan KCB.
Hennah, dari ciri-ciri, kualifikasi dan merek-merek tersebut diatas, sudahkah helm kita masuk Standart Nasional Indonesia (SNI). Kalao belum silahkan segera beli helm yang berstandart ya! pilih mana? beli helm standart atau di tilang 250 ribu tiap hari hehehe.

referensi :

http://www.ingateros.com/2010/04/wajib-helm-sni-ciri-kualifikasi-dan-cara-memilih-helm-sni.html

http://kafebiker.com/tips-memilih-helm

http://www.juraganhelm.com/product_info.php?manufacturers_id=39&products_id=578&osCsid=7832efb59eb75a49b918df3c13ddf8a4

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: